Visi :

- Mempererat tali persaudaraan sesama penggemar merpati tinggian Yogyakarta dan sekitarnya.

Misi :

- Ikut serta menunjang D.I Yogyakarta sebagai daerah tujuan wisata

- Menciptakan bibit-bibit unggul merpati tinggian

- Mendorong peningkatan ekonomi anggota

Lomba HUT 64 NKRI



Dalam rangka menyambut "HUT RI KE-64" Panitia Persatuan Penggemar Merpati Tinggian Lapak Tajem (PPMTLT) akan mengadakan "LOMBA MERPATI TINGGIAN" yang akan diadakan pada:

Tanggal : 14 s/d 16 Agustus 2009
Waktu : Pk. 15.30 - 18.00 WIB

Silakan bagi rekan-rekan yang ingin datang menonton.
Terima Kasih atas perhatiannya.



Panitia (PPMTLT)

11 komentar:

Dobrot mengatakan...

Mas,lapak tajem pas ny sblh mana?
Kalau lewat p4 tajem trs arah ny kmn.
Matursuwun saderenge.

pilo api mengatakan...

mas sya kemarin dah liat pra lomba na kok finalnya pendek gtu ya ,trus tali pembatasnya kok di rubah +dulu garis lurus skng kok acak-acakan gitu gak proposional dan daftar pemenagnya kok nama pemilik gak di tulis ,thanks

Lapak Tajem mengatakan...

wah dateng nonton y mas--
sorry telat balesny...
sy juga g teu knp bs gt finalny mgkn gara2 habis tenaga ny waktu sebelum final coz burung tinggi2 semua hari sebelumnya-mas nonton g yang hari sabtu?

taliny yang acak2an, yang mana y mas?
keliatanny perubahan tali kmrn bertujuan untuk mengakomodasi 'kesimetrisan' antara lapak dan tali coz dl tidak 'fair' coz ada yang tll dkt n ada yang terlalu jauh, terlepas dr itu perubahan jg karena bambuny uda tua...
oiy, lain x sy tulis pemilikny tapi masalahny bbrp g pengen ditulis mas?

thankz mas pilo api?
btw nama asliny sapa y mas?
tgl n maen dmana?

blantong mengatakan...

iya mas nggak seru jadinya kalo pake tali kaya gitu....kayaknya kalo diliat maennya tomprang kagak kolong juga kagak malah jadi bikin bingung...burung tinggi yg turun bawah tali alias ngedelong kagak masuk burung yg terbang rendah tp masuk tali malah masuk....benernya sih pengen ikut mainan tp kok mainnya kagak jelas gitu....terus sy amati lapak ujung bagian barat ya talinya serong padhal lepasan dari arah utara bener kata mas pilo api kesannya acak2an gak proporsional n' kitanya yg pengen berpartisipasi jadi males jg gabung abis mainnya nggak jelas gitu...maen kolong ya kaya' lapak kolong pada umumnya n' maen tomprang ya kaya lapak tomprang pada umumnya....thank sebelumnya semoga menjadi bahan masukan n' semakin maju lapaknya

Lapak Tajem mengatakan...

ya mas nggak seru jadinya kalo pake tali kaya gitu....
-kita jelas lapak tomprangan mas...

burung tinggi yg turun bawah tali alias ngedelong kagak masuk burung yg terbang rendah tp masuk tali malah masuk....
-kalimat yang aneh mas???? bisa dijelasin lg maksudny...

benernya sih pengen ikut mainan tp kok mainnya kagak jelas gitu....terus sy amati lapak ujung bagian barat ya talinya serong padhal lepasan dari arah utara bener kata mas pilo api kesannya acak2an gak proporsional n' kitanya yg pengen berpartisipasi jadi males jg gabung abis mainnya nggak jelas gitu...maen kolong ya kaya' lapak kolong pada umumnya n' maen tomprang ya kaya lapak tomprang pada umumnya....thank sebelumnya semoga menjadi bahan masukan n' semakin maju lapaknya

-jujur, makasi atas masukanny mas-boleh teu mas uda berapa kali k lapak tajem?
sah2 aja anda berpendapat demikian namun (maaf) sy katakan pendapat ini sangat tidak bertanggungjawab
coz anda belum begitu mengenal lapak kami

INOVASI dalam permainan sangat penting mas, penggunaan tali itu sangat penting coz kami bercermin dari kejadian2 sebelumny dari generasi saat ini ato sebelumny-cth kasus yang parah adalah muntilan (dulu) burung tinggian yang dicari adalah burung yang insting pulangny lebih cepat tanpa peduli tinggi ato tidak sehingga mutu menjadi 'kurang' brung asal tembak keras(cross balap) sangat menguntungkan...
nah kita mengantisipasi hal ini n banyak lagi pertimbangan lainny...

oiy, masukan dari sy buat mas blantong, sapa y namany?
pintar2 memilih n memilah kata2 mas-pribadi sy kurang suka penggunaan kata2 "maen kolong ya kaya' lapak kolong pada umumnya n' maen tomprang ya kaya lapak tomprang pada umumnya...."
perspektif pemikiran anda masih terlalu sempit n kesan ny memojokan gt =(

masalah tali pembatas:
-sebelumny sy ingin ty stelah yang baru ini sebelumnya anda pernah liat yang lama?
-dari mana anda melihat (kebanyakan sy amati klo maen k lapak tajem hanya dari sisi timur dekat warung)?

klo anda jalan2 dari timur k barat, mungkin anda akan mengerti konsep fairness atas jarak tali tersebut-jarak tali dan kandang telah diukur dengan cermat

kesan semerawut emang terlihat demikian karena bentuk susunan lapak2 yang berbeda n dengan ketinggian tanah yang berbeda juga selain itu juga penggunaan lahan orang (sawah) sanagt tidak memungkinkan pembuatan bentuk yang baik-tapi yang terpenting FUNGSI...

Kami sangat welcome jika anda uda punya niat m maen dsn tapi klopun jadiny males-sy hanya memberi 1 pribahasa bule, "Don't look the book just from the cover" if u dont really understand what it is, so,,,,?

Lapak Tajem mengatakan...

oiy, baca juga komen sy di topik HASIL LOMBA NKRI 64-mgkn bisa bantu lebih memperjelas ato malah makin g jelas ni? lol-HEHEHHEH

blantong mengatakan...

jangan emosi dung mas kita kan cuma kasih masukan...sy udah 3 kali liat disana tiap kali liburan keklaten sy selalu nyempetin mampir liat lomba pas tiap kali sy kesana pas ada lomba...jadinya sedikit banyak sy liat situasi disana kebetulan saja mungkin pas sy liat dulu emang ada kejadian kayak gitu maksud dari burung ngedelong = leter L datangnya tinggi alias Nitik alus dia turun leter L gitu bos kalo masih kurang jelas cb deh tanya ke kawan2 yg mainan dilapak tanah kayak di jakarta lewat forum2 yg ada apa itu type burung ngedelong or leter L...terus yg datangnya masih keliatan alias pendek tp siburung kebetulan lompat diatas tali masuk babak berikutnya otomatis kesan yg ane terima ditajem adalah Lapak KOLONG pada umumnya coba deh mas tanya keseluruh mania tanah air dimana berada bagi yg mereka udah memahami pastilah mereka berpendapat bahwa lapak tersebut lapak kolong (menurut yg sy tulis dan sy liat).....sedangkan lapak tomprang ada dua type lepas jadi and Lepas gandeng pake peluit dengan standart aturan maen sendiri2 jadi jangan marah cos kita cuma kasih masukan and menanyakan jg menanggapi masukan dari mas piloapi gitu....


"jujur, makasi atas masukanny mas-boleh teu mas uda berapa kali k lapak tajem?
sah2 aja anda berpendapat demikian namun (maaf) sy katakan pendapat ini sangat tidak bertanggungjawab
coz anda belum begitu mengenal lapak kami"

Gini bos memang sy kurang banyak mengerti tentang lapak anda tp dengan meliat kesana bagi mania merpati seperti saya langsung paham dengan model permainan disana dengan menanyakan informasi 1 or 2 player yg ada disana kebetulan saya punya kawan dulu mainan di sana sekarang udah nggak terus pindah ke lapak tlogorejo dan hasilnya burung yg dulu disana dianggap tidak masuk sekarang malah berprestasi ditlogorejo lantaran burung tersebut turun leter L.....padahal anggapan yg saudara utarakan bahwa burung tembak keras sangat menguntungkan itu salah bos namanya burung tomprang adalah burung yg diciptakan untuk diadu dan memungkinkan dirinya untuk terbang tinggi dan turun dengan cepat burung disini yg saya anggap sebagai burung tomprang yg bagus dia memiliki berbagai skil baik tembak 3/4, atas pala, turun dari samping kanan kiri it's oke tanpa masalah dengan kecepatan yg sempurna n' tembak ke cewean rapi n' keras tepat sasaran (maaf bukannya sok jadi guru ini hanya diskusi)maaf sekali lg dengan adanya tali yg kayak gitu posisi memasangnya and dengan medan yg dimiliki lapak tajem sangat tidak memungkinkan burung tomprang yg memiliki kriteria bagus bisa kerja maksimal gitu bosss......maaf beribu maaf soalnya sy amati burung yg masuk dilapak tajem hanya yg memiliki satu kriteria turun atas pala kriteria yg laen mana??? padahal burung yg istimewa adalah burung yg mampu mengatasi segala posisi dari mana dia datang dan dimana posisi dia berada dia dapat mengatasi dan memenangkannya ....

"Don't look the book just from the cover" if u dont really understand what it is, so,,,,?
sebagai orang umum or konsumen or penikmat selalu akan menerka dari apa yg ia liat orang akan cenderung tertarik untuk membeli sebuah buku apabila dikemas dengan baik dengan kata lain kemasan yang menarik biarpun isinya tidak tau apabila melihat kemasan yg baik dan menarik pastilah orang akan berbondong2 membeli sedangkan buku dengan sampul yg acakadul alias tidak menarik orang akan cenderung enggan menjamah bahkan membacanya apalagi membelinya biarpun isinya sungguh dahsyat tp kalo tulisannya or bahasa yg digunakan masyarakat umum tidak bisa mengerti sama juga hanya segelintir orang orang yg beli dan sulit untuk mencapai nilai profit yg tinggi....
semoga bermanfaat bagi perkembangan lapak anda PEACE Blantong jambul....

Lapak Tajem mengatakan...

wkwkwkwk
sy g emosi mas dan sy pun uda mengucapkan terima kasih atas masukanny lho-klo kesanny kalimat saya sedikit 'berotot'(istilah om hermono ni) sebelumny sy juga bilang maaf tetapi klo prespektif pemikiran anda demikian sy sulit menerima kalo lapak kami adalah KOLONGAN =)...
coz hanya berdasarkan tali itu sj-sypun telah mengutarakan alasan penggunaan tali dan sy rasa andapun lebih tau soal perbedaan tomprangan n kolongan...

soal tembak keras-mgkn anda salah menafsirkan kata2 saya, karena anda hanya mengambil kata tembak keras saja-maksud sy burung hasil ternakan cross balap akan membuat burung sll sprint n pada akhirny burung2 yang tinggi yang memiliki fighting spirit yang baik akan terpacu untuk sprit juga, namun karena dasarny burung tinggi 'murni' dan murni maka yang kemungkinan besar adalah 'murni' yang kemungkinan menang lebih besar?
tp terlepas dari itu, dasarnya itu adalah simulasi 'kekhawatiran' dari rekan2 dilapak tajem-CONTOH gitu loh mas...=)

maslah burung tomprangan yang baik adalah bisa melakukan berbagai style, 1000% sy setuju mas tapi burung kayak gn ni mas yang susah cari/ buatny?
klo selama anda menonton ternyata burung2 dilapak tajem pada turun jam12 semua-ya maaf mas coz lapak kami juga seperti lapak tomprangan pada umumny banyak juga burung yang turun jam 11, jam 1 ato 3/4

teman player anda klo boleh teu sapa y namany?
burung eks lapak tajem 'tidak terpakai' dan malah memiliki nama ditempat lain, salah satuny adalah skinmi burung pak joko pty dtlogorejo-membuktikan klo main dilapak tajem memiliki tingkat kesulitan tersendiri...
namun terlepas dari itu ada juga aspek lain yang membuat burung eks tersebut berprestasi
so penggunaan tali itu merupakan INOVASI sbg batas minimum ketinggian n memiliki latar belakang n dasar pemahaman dari senior/ rekan2 dsn, sy pun hanya tau 'terima' aja n emang sy tau banyak manfaatny-selain burung yang eks tadi yang dimaenkan tomprangan lagi, banyak burung yang dari lapak tajem yang bahkan 'maaf' katakan lah kurang/ tidak terpakai juga ada yang berprestasi dalam KOLONGAN...

klopun burung2 jadi tidak maksimal akibat tali tersebut, dengan bangga saya katakan itulah ciri khas lapak kami dengan yang lainny dan kriteria burung lapak tajem juga lebih unik...

sekali lagi trims atas masukanny...

blantong mengatakan...

nah gitu dong bosss jadi enak kan diskusinya....soalnya mohon maaf ini sekedar cerita or sharing saya orang lahir diklaten tinggal cilacap kerja di pertamina sy pernah ikutan mainan di cilacap tepatnya lapak dekat pom bensin sy sangat kesal dengan adanya lapak tersebut lapak tsb model mainannya mirip2lah ditajem yaaa pake tali jemuran gitu (maaf) he..he...he...tp lapak tersebut sekarang udah bubar pemainnya pada lari cari lapak lain buat mainan... udah git sy beli burung dari jogja, muntilan, jakarta bahkan daerah lain...sy pernah datangkan burung dari teman dijogja dulu mainan ditajem....udah gitu sy inves keburung udah puluhan juta eeeee dilapak yg sy mainin burung tsb sama sekali nggak bisa kerja maksi kayak yg sy liat dulu bahkan ada 2 ekor burung kesayangan sy bagus dan sy beli (maaf) tidaklah murah yg cacat dua-duanya kena tali...ada 2 lg sy beli dari panggung muntilan mati juga, waktu sy maen ketajem pas lombanya sy liat pas persis kaya' lapak sy dicilacap....kemudian sy menemukan blog ah bisa jadi buat sharing tentang pengalaman saya mainan dilapak yg metodenya hampir sama...jd mohon maaf apabila sy sangat kritis terhadap lapak yg menggunakan metode demikian karena memang dengan adanya tali seperti itu sebenernya untuk burung tomprang tidak ada fungsinya cuma bikin burung jd ragu2 buat bisa keluar topformnya karena dari latihan awal dia udah terganggu oleh tali coba diamati pasti rata2 burung yg mainan dilapak yg ada talinya keceweanya kebanyakan jeblos krena diwaktu dia melakukan manuver terhalang oleh tali ...saat dia dari atas dia akan rem di pas talinya nah pada saat itu dia kemudian akan melepaskan energi yg dia tahan dan ahirnya efek dari lepasnya energi tersebut burung susah untuk mengontrol tubuhnya and pd akhirnya akan jeblos kebelakang bahkan bisa nabrak sembarang barang yang ada didepannya itu bg yg berani dgn tali, ada pula burung yg takut dengan adanya tali sehingga ogah turun dan ada pula burung yg melakukan manuver kaya (babi hutan/celeng) lurus kedepan tanpa peduli dgn apa yg didepannya ahirnya nabrak tali....terus cerita lg bos burung kalo diadu pasti burung tsbt kan saling tarik menarik insting pulang ke kandangnya nah pada posisi tsbt burung terus kebawah sambil terus melakukan pertarungan diudara istilahnya saling seret menyeret pd kasus yg pernah sy alami burung sibuk tarung tp dianya nggak los akhirnya burung yg pd posisi kurang nyaman (karena ada tali) or keganggu benda apa sj akhirnya menyudahi pertarungan dengan hasil mengecewakan jeblos atw nyangkut (itu menurut pengalaman sy dicilacap) jd menurut sy dari pantauan N' pengalaman sy tali tersebut untuk burung tomprang sangatlah tidak menguntungkan dan tidak ada gunanya, guna tali tersebut bukan sebagai tolak ukur ketinggian melainkan hanya untuk menyaring burung turun atas pala tembak jam 11 untuk tembakan jam 10 pastilah tidak masuk padahal posisi burung macem2 ada saat dia tarung diposisi jam 10 dan lawannya dijam 11 misalnya karena kalah jalur jd hal tersebut sangatlah menguntungkan yg di posisi jam 11 bukan yg di jam 10 karena untuk jam 10 pasti ditembakannya di bawah tali biarpun datangnya sama2 tinggi dan duluan jatuh ke cewekan pasti akan kalah...untuk burung tinggian yg jarak lepasnya standart burung tomprang (nasional) 5 kilo-6,5 kilo burung tsb pastilah terbang tinggi kalo ndak tinggi burung tsbt udah pasti bukan tinggi...burung cros balap aja untuk jarak segitu terbang tinggi cuma kalo darah balapnya masih kental untuk ketinggian yg maksimal dia nggak berani turun (sekali jadi) dan jarak tersebut burung yg darah balapnya masih kental dia akan gembos tenaganya.....ngomong2 ditajem berapa jarak lepasnya?????

blantong mengatakan...

maaf sebelumnya ini sekedar sharing bukan maksud hati menggurui ataupun mencela hanya berbagi pengalaman Lapak kami telah bubar hanya karena masalah tali jadi dgn pengalamn tsb mudah2an bisa dijadikan bahan masukan yg bermanfaat karena kebanyakan pemain kami ortodok namun kurang pengalaman kebanyakan berawal dari pemain rumahan bukan pemain burung lapak jadi maunya bikin aturan
tanpa memikirkan efek2 yg ditimbulkan dan tanpa melihat pengalaman yg sudah ada dari senior2 yg sudah ada sama seperti yg anda bilang INOVASI biar beda dengan yg laen namun senior2 kita yg telah dulu berdiri pastilah dulu punya pengalaman yg sama dan akhirnya mereka punya aturan yg baku dan sifatnya nasional...sy tidak bermaksud apa2 cuma semoga apa yg saya alami tidak terjadi dilapak lain inilah gunanya sharing... maaf apabila kenapa kok sy kritis sekali dengan lapak anda karena sy punya cerita yg duka dengan lapak sy yg punya karakter mainannya sama dengan lapak anda ....sekali lg sy mohon maaf apabila ada salah kata dll semoga bermanfaat bagi perkembangan lapak anda PEACE blantong jambul

komando mengatakan...

mampir dab,nek neng jakarta http://merpatikolonganmabad.blogspot.com

Posting Komentar